Www remaja burit tembam sex com

15-Oct-2016 15:43 by 7 Comments

Www remaja burit tembam sex com

Aku lihat badan kedua remaja tersebut bergetar dan keduanya meringis kesedapan. Mungkin pertama kali mereka melakukan seks maka tak sampai lima minit badan mereka mula menggigil dan cairan hangat secara serentak memancut laju menerpa kerongkongku. Aku kira kejadian hitam dalam hidupku berakhir di sini. Selepas beberapa ketika tenaga remaja orang asli ini pulih dengan cepat. “Masukkan, aku tak tahan lagi,” tanpa sedar aku bersuara bila remaja di belakangku hanya bermain-main saja di bahagian luar buritku dan menikam-nikam kepala singanya ke kelentitku. Kepala singa gagah menanduk-nanduk permukaan buritku. Tiba-tiba kuterasa kepala singa membelah bibir kemaluanku dan kepala sederhana besar itu dah bersarang di muara sempit. Kontras, batang hitam terbenam dalam burit merah muda. Sekali tekan dengan agak kuat seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit kemaluanku. Setelah melepaskan beberapa das tembakan, pemuda tadi terkulai layu terkapar lesu di lantai. Tiba-tiba terdengar keluhan keras keluar dari mulut ternganga. Direndamnya batang hitam beberapa ketika dalam buritku. Dan kerana kepatuhanku maka kejadian ini berulang setiap kali aku tinggal sendirian bila temanku Yati ada urusan di sekolah.Kemaluan mereka yang tadinya mengecut kembang kembali. Remaja orang asli menekan lagi, separuh dah terbenam. Dinding kemaluanku mengemut-ngemut, meramas batang keras. Terasa batang keras tapi kenyal sendat dalam lubang burit. Pemuda yang tadinya berada di hadapanku menarik keluar pelirnya yang basah lencun dengan air liorku. Dia menghampiriku dan menolak pahaku dengan kedua tangannya hingga aku terkangkang luas. Batang keras beransur melemas dan mengecut dalam lorong hangat. Selepas beberapa bulan aku mula muntah-muntah dan aku pasti anak yang aku kandung adalah hasil semaian benih remaja orang asli.

Puas menjilat dan meneguk cairan hangat yang banyak keluar dari lorong nikmat kepunyaanku, pemuda yang berjongkok di hadapanku berdiri tegak. Melihat kepada kemaluan mereka yang telah terpacak tegang, ghairah mereka pastinya amat menggelegak bagai lahar gunung berapi. Kedua mereka menghampiriku dan menghalakan kedua zakar mereka ke mukaku. Lebih kecil berbanding kepunyaan suamiku yang berketurunan mamak tanjung.

Aku cuba meronta tapi pemuda tersebut merangkulku makin kemas.

“Kamu jangan apa-apakan saya, nanti saya menjerit.” “Cikgu boleh menjerit sekuat hati, tak ada orang yang mendengar.” Aku menyadari bahawa kuarters kami memang jauh dari kediaman lain.

Tangan mereka meramas dan melancap batang pelir masing-masing supaya bertambah keras. Sekarang baru kuperasan yang kepala pelir remaja orang asli ini lebih besar daripada batangnya bila kulupnya terbuka. Remaja orang asli memain-mainkan kepala pelirnya di ujung kelentitku. Aku rasa seperti batang bulat kenyal yang dibuat dari getah. Lubang buritku ternganga menunggu tujahan kepala pelir. Pelan sekali remaja orang asli menarik keluar batang pelirnya. Suamiku tak menaruh curiga kepadaku dan kejadian ini menjadi rahsia hidupku.

Aku diarahkan merangkak di atas permaidani ruang tamu. Batang pelir yang mula keras diarahkan ke rekahan kemaluanku yang sememangnya telah basah. Dari cerita yang kudengar, kepala jenis ini di sebut kepala singa. Bila ditarik keluar kepala singa itu aku rasa seperti isi kemaluanku tertarik keluar. Tanpa lengah remaja kedua membenamkan batang senderhananya ke lorong nikmatku. Kulihat batang hitam basah kuyup dilitupi oleh buih-buih putih.

Aku dapat merasa hidungnya menghidu dan mencium seluruh rambutku sementara kedua tangannya masih memeluk badanku erat. Tangannya yang kasar itu dapat merasai payudaraku yang lembut dan kenyal. Tak puas dengan memicit, pemuda orang asli itu kemudian membalikkan badannya dan mengisap puting tetekku yang sebesar ujung jari kelingking. Kontras sekali bibirnya yang hitam dengan kulitku yang putih. Kemudian separuh tetekku telah berada dalam mulutnya. Mungkin kerana agak lama terpisah dengan suamiku dan sudah sekian lama tak dibelai oleh lelaki yang bergelar suami. Dicium agak lama tudunku yang membengkak macam tempurung kelapa. Dikuak agak kuat sehingga kedua pahaku terkangkang.

Bila saja aku bergerak, tangannya makin kemas memelukku. Kemaluanku mengemut dan aku rasa cairan panas mengalir lesu di lorong sempit kemaluanku. Mungkin nafsunya telah memuncak maka ketiakku pula menjadi sasaran. Pahaku yang terbuka berada betul-betul di hadapan muka remaja orang asli. “Harumlah burit cikgu,” tiba-tiba budak yang berada dicelah kangkangku bersuara.Remaja orang asli tersebut kelihatan baik dan sopan.Aku rasa usia mereka mungkin dalam lingkungan 18 atau 19 tahun. Selesai meletakkan pisang dan jagung di dapur mereka kembali ke ruang tamu.Agaknya kurang nikmat akhirnya kedua mereka menarik kulit kulup ke pangkal hingga kepala licin warna hitam terloceh.Kepala yang terloceh itu dimasukkan semula ke dalam mulutku yang hangat. Kemudiannya secara serentak kedua batang coklat kehitaman itu aku masukkan ke dalam mulutku serentak. Bila nafsuku makin naik, makin rancak aku kulum dan sedut kedua batang remaja tersebut. Kulupnya yang separuh terbuka itu dihalakan ke mulutku. Sekarang kedua mulutku atas dan bawah disumbat dengan batang butuh remaja orang asli. Hanya beberapa minit mulutnya mula mengerang dan seketika kemudian aku rasa cairan hangat menerpa pangkal rahimku. Badanku dipeluk erat bila benih-benihnya disemai ke rahimku.Kerap kami guru-guru menerima pemberian dan buah tangan dari mereka.

  1. Free sex chat with lady in online without user name and password 01-Dec-2015 03:48

    Until now, I always thought people who resort to dating agencies must be a little desperate. I have never before even been set up by friends or been on a blind date.